Mastitis

Mastitis

Malangnya, mastitis adalah penyakit payudara yang agak biasa. Ia berlaku paling kerap semasa menyusui, lebih jarang wanita mengandung. Lebih daripada 70% wanita adalah primipara, ini disebabkan saluran susu tidak berkembang dengan baik. Peningkatan suhu badan hingga 38-39 darjah, kelemahan, sakit kelenjar susu, kemerahan pada beberapa bahagian payudara adalah tanda pertama mastitis.

Mastitis

Seperti disebutkan sebelumnya, mastitis paling kerap terjadi pada ibu yang menyusu. Ini disebabkan oleh fakta bahawa melalui celah pada puting, jangkitan itu masuk ke kelenjar susu.

Saluran susu yang dirancang dengan buruk, di mana aliran keluar susu tidak mencukupi, dan bakteria mula berkembang, membentuk segel, dapat memperburuk perjalanan penyakit ini.

Patogen yang paling biasa adalah staphylococci.

Gejala mastitis selepas bersalin:

  • puting retak
  • kesakitan yang meluap di kelenjar susu
  • payudara menjadi kencang dan sakit
  • sakit semasa memberi makan
  • peningkatan suhu badan
  • dalam beberapa kes, darah dan nanah dalam susu
Kandungan artikel

Tahap mastitis

Mastitis pada wanita boleh dibahagikan kepada tiga peringkat: serous, infiltratif dan bernanah. Serous - ini adalah tahap awal mastitis, disertai dengan lonjakan suhu, kesakitan dan pemadatan payudara yang tajam, terutama ketika memberi makan dan mengekspresikan susu.

Mastitis

Tahap kedua berlaku dalam 1-3 hari sekiranya rawatan tidak dijalankan tepat pada waktunya. Oleh itu, untuk mengelakkan ini, pada tanda-tanda pertama genangan susu dan pembentukan segel, gunakan ais, ia akan membantu mempermudah aliran susu, sehingga melarutkan segel.

Cuba mengekspresikan susu dengan lebih kerap dan mengurut kelenjar susu, dari tepi ke puting susu. Sekiranya anda mengalami penyakit ini dan merasakan benjolan yang menyakitkan di dada, anda harus berhenti menyusu.

Langkah ini wajib dilakukan, kerana dengan susu ibu, seorang anak mendapat bakteria dan campuran nanah. Juga mungkin patogen menembusi kelenjar susu yang sihat. Pemberian makanan harus dilanjutkan hanya apabila kajian bakteria susu tidak mengesan flora diaforetik. Perlu diingat bahawa rawatan harus tepat pada masanya, kerana penyakit ini berkembang dengan cepat dan berubah menjadi abses.

Tahap terakhir adalah mastitis purulen. Terdapat peningkatan kawasan payudara. Pada peringkat ini, opcampur tangan yang berkesan, jadi ingatlah kesihatan anda!

Pencegahan mastitis pada wanita yang menyusui

Mastitis

Pertama-tama, untuk mengelakkan munculnya mastitis, pastikan bahawa tidak ada retakan pada puting susu. Seorang wanita yang menyusu mesti mematuhi peraturan kebersihan dengan berhati-hati: menukar seluar dalam secara sistematik, merebus bra.

Sebelum menyusu, anda harus mencuci payudara menggunakan sabun bayi dan mengeluarkan beberapa tetes susu. Keringkan puting dengan baik selepas memberi makan. Sekiranya terdapat celah pada puting, anda mesti melincirkannya dengan minyak buckthorn laut atau salap khas.

Sekiranya ada susu yang tersisa setelah menyusu, anda harus menyatakannya sehingga payudara benar-benar kosong. Adalah selalu bermanfaat untuk mengubah kedudukan bayi semasa menyusu untuk memastikan tekanan pada puting rata.

Mastitis bukan laktasi

Terdapat juga mastitis pada masa penyusuan yang salah. Mastitis semacam itu cukup jarang berlaku, tetapi masih ada. Sebab yang paling umum untuk penampilannya adalah gangguan hormon dan penurunan imuniti.

Mastitis

Mastitis bukan laktasi juga berlaku selepas pembedahan payudara atau trauma payudara. Ini disebabkan oleh jangkitan pada kelenjar susu.

Mastitis bukan laktasi menunjukkan dirinya kurang akut daripada mastitis laktasi, dan perjalanannya lebih mudah. ​​

Pembengkakan muncul di dada, kelenjar susu menjadi sakit, dan peningkatan suhu badan dapat diperhatikan. Manifestasi ini dapat digabungkan dengan keradangan kelenjar getah bening .

Walaupun penyakit ini lebih ringan, mastitis non-laktasi juga dapat berkembang menjadi bernanah, dan mempunyai akibat yang serius.

Oleh itu, sangat penting untuk memulakan rawatan pada peringkat awal penyakit.

Mastitis & New Moms

Catatan sebelumnya Push-up untuk kanak-kanak perempuan: patut belajar!
Catatan seterusnya Gigitan serangga: kemungkinan akibat, tanda-tanda alahan dan bagaimana menyingkirkannya?