TERIMA KASIH KAMU SUDAH MENINGGALKANKU (Video Motivasi) | Spoken Word | Merry Riana

Hidup dengan suami yang tidak dicintai - adakah anda perlu menandatangani keputusan sendiri?

Remaja penuh dengan godaan, nafsu, cinta yang kuat, harapan yang cerah, tetapi, sayangnya, ia juga menyimpan perangkap berbahaya. Sebagai anak muda, kita membuat banyak kesilapan, jatuh, membersihkan diri, dan terus maju.

Hidup dengan suami yang tidak dicintai - adakah anda perlu menandatangani keputusan sendiri?

Tetapi kadang-kadang tindakan ruam boleh membawa maut, keparahan penuh yang kita harus sedar hanya setelah puluhan tahun khayalan. Bagi sesetengah orang, tempoh ini bermula pada tiga puluh, dan seseorang menyedari bahawa model kehidupan yang diperoleh pada masa muda tidak sesuai, lebih hampir kepada empat puluh tahun.

Perkahwinan adalah cara yang sangat umum untuk menetap , itulah yang dilakukan oleh kebanyakan orang di planet ini. Tidak ada yang istimewa tentang perkahwinan, selain satu perkara penting - cinta.

Walau bagaimanapun, sebilangan besar orang akan mengesahkan bahawa perasaan gementar tidak akan bertahan walaupun tempoh lima tahun.

Tetapi pentingnya mitos untuk menjaga hubungan dengan segala cara, walaupun mereka telah lama melebihi kegunaannya, membuat jutaan keluarga hidup dalam perkahwinan hanya di luar kebiasaan.

Mengapa kita terus hidup dengan orang yang salah?

Terdapat banyak faktor yang menghalang keputusan radikal untuk memutuskan ikatan perkahwinan. Sebagai peraturan, hanya orang yang kuat dan yakin dapat meletakkan kepentingannya sendiri di atas ketakutannya sendiri. Hal ini terutama berlaku bagi wanita yang melihat dunia dengan lebih halus dan sensitif.

Wanita yang tegas tidak bertanya pada diri sendiri bagaimana hidup dengan lelaki yang tidak dicintai demi anak atau untuk alasan lain. Mereka berusaha untuk mencari jalan keluar terbaik, di mana semua orang akan bahagia mungkin. Tetapi wanita yang lemah itu terus hidup dalam perkahwinannya yang mengerikan, menangis dengan tenang di malam hari, takut untuk menghilangkan rasa tidak selamatnya sendiri untuk selama-lamanya.

Wanita sering terdedah kepada pengorbanan diri yang berlebihan, dan perkahwinan dengan orang yang tidak dikasihi oleh banyak orang menjadi pekerja sukarela.

Menyerang otak kita untuk mencari tahu bagaimana hidup dengan suami yang tidak dicintai dan mengapa melakukannya, mari kita cuba menumpukan perhatian kepada sebab-sebab mengapa ini berlaku:

Hidup dengan suami yang tidak dicintai - adakah anda perlu menandatangani keputusan sendiri?
  • stereotaip dan pendapat orang lain . Kebetulan di negara kita seorang gadis berusia 25 tahun yang belum berkahwin dipandang curiga. Stigma pembantu tua , yang orang-orang jahil di sekitar mereka membentuk tanpa pandang bulu, dianggap oleh banyak wanita sebagai fakta yang memalukan. Sekiranya gadis itu terkenal, tetapi dia tidak menjumpai pesta untuk dirinya sendiri, maka masyarakat mengesyaki wanita itu terlalu sombong. Di bawah pengaruh pendapat orang luar bahawa banyak gadis merosakkan hidup mereka, tergesa-gesa untuk berkahwin sebelum terlambat , atau kerana semua orang melakukannya;
  • keinginan untuk mendapat sokongan . Selama beribu-ribu tahun, nilai-nilai patriarki yang ditanamkan hanya di Barat secara beransur-ansur kehilangan kekuatan. Tetapi kita mempunyai gema kegelapan masa lalu yang masih bergema di benak penduduk wanitaniya. Hampir setiap wanita ingin merasa dilindungi, dan cara paling jelas bagi kebanyakan orang untuk mencapainya adalah dengan berkahwin. Seorang lelaki yang yakin yang tidak mengalami masalah kewangan, kerana banyak orang sudah menjadi pemerolehan yang sangat baik, dan cinta bersama tetap menjadi idaman para pemimpi;
  • harga diri rendah . Kita boleh bercakap tanpa henti mengenai faktor yang merosakkan ini. Walaupun seorang gadis menyedari bahawa dia perlu menjauhkan diri dari pasangannya yang tidak dicintai, rasa tidak selamat menghentikannya. Ketakutan akan kekurangan prospek sekiranya berlaku perpisahan adalah apa yang menakutkan banyak seks yang adil. Dan saudara-mara sering menambah api, percaya bahawa perkahwinan itu sendiri sudah pasti berjaya;
  • masalah kebiasaan . Kedengarannya pelik, tetapi banyak yang membiasakan diri dengan jodoh mereka yang sudah lama tidak disukai sehingga mereka tidak memikirkan bagaimana untuk meninggalkan lelaki yang tidak dicintai selama-lamanya. Hubungan bertukar menjadi rutin yang sangat buruk;
  • maaf . Faktor ini paling sering muncul dalam senario ini: seorang wanita yang kuat tidak berani pergi kerana perasaan bersalah terhadap pasangannya. Dalam kes seperti itu, suami mungkin mempunyai perasaan cemas terhadap isterinya. Tetapi kurangnya timbal balik dari pihak wanita, walaupun membebankannya, kasihan kepada seorang lelaki tidak membenarkan melanggar lingkaran setan ini;
  • perkahwinan yang tidak bahagia untuk kebaikan anak-anak . Menakutkan untuk mengakui, anak-anak sering menjadi satu-satunya penghubung dalam banyak hubungan keluarga. Kedua-dua wanita dan lelaki siap menghadapi rasa tidak senang demi anak, percaya bahawa hanya ibu dan ayah mereka sendiri, melalui usaha bersama, yang mampu membesarkan mereka menjadi anggota masyarakat yang layak;
  • soalan material . Perceraian memerlukan sebilangan besar momen bermasalah yang jauh lebih mudah diselesaikan dalam perkahwinan. Ini berlaku untuk masalah perumahan dan pembahagian harta, pindah, pita merah dengan dokumen - secara umum, penyusunan semula lengkap kehidupan mereka sendiri. Semua kekecohan ini menakutkan beberapa gadis sehingga mereka lebih suka kehidupan keluarga yang biasa menyakitkan, tetapi tanpa ribut-ribut;
  • takut akan masa depan yang kabur . Ketidakpastian menakutkan bahkan orang yang kuat, tetapi dalam hal kurangnya cinta dalam perkahwinan, gadis itu cukup meragui bahawa dia akan mendapat banyak yang lebih baik. Risiko itu nampaknya tidak berasas, dan ketakutan untuk kehilangan apa yang ada pada masa ini menghalang anda untuk mengakhiri siksaan anda sendiri.

Perkahwinan yang tidak bahagia, hidup dengan suami yang tidak dicintai demi anak - mengapa ini berlaku?

Hidup dengan suami yang tidak dicintai - adakah anda perlu menandatangani keputusan sendiri?

Kadang kala, seorang wanita mengorbankan dirinya untuk masa depan khayalan anaknya yang bahagia. Menurutnya, kehidupan anak lelaki atau anak perempuan tidak akan lengkap tanpa seorang ayah. Perkataan perceraian terdengar seperti sumpahan ajaib yang dapat memusnahkan semua harapan untuk masa depan yang cerah bagi generasi muda.

Oleh itu, banyak wanita malah cuba mengelakkannyamemikirkan keputusan yang meragukan dan setiap hari melakukan ritual pengorbanan diri dalam perkahwinan yang tidak bahagia.


Pemikiran stereotaip tidak dapat menjawab persoalan betapa wajarnya pengorbanan seperti itu dan adakah anak itu benar-benar memerlukannya atau tidak. Bagaimanapun, masyarakat yang berpengetahuan telah memberikan semua jawapan untuk kita.

Tetapi jika anda berfikir sejenak mengenai anak-anak itu sendiri dan persepsi keadaan dari pihak mereka, maka anda dapat memahami bahawa mangsa khayalan anda tidak dapat dilupakan oleh mereka. Anak-anak sering merasa getaran tenaga yang hampir tidak dapat dilihat oleh orang-orang di sekeliling mereka, dan kurangnya keikhlasan, kehangatan dan persefahaman bersama dalam keluarga pasti tidak akan melaluinya. Sekarang bayangkan bahawa anda yang sudah dewasa kanak-kanak mengetahui bahawa dia adalah punca penderitaan ibunya selama bertahun-tahun.

Menurut anda bagaimana rasanya?

Banyak wanita, setelah bertahun-tahun merasakan beban kesalahan mereka, cuba mengalihkan kesalahan kepada anak-anak, tetapi sebagai tindak balas mereka akan mendengar satu perkara sahaja - anak itu sama sekali tidak memerlukan pengorbanan anda.

Keputusan seperti itu, bagaimana menghilangkan persekutuan dengan suami yang tidak dicintai melalui perceraian, selalunya bukan pilihan. Anda melucutkan peluang anak untuk melihat dan berkomunikasi dengan ayahnya sendiri. Selalunya berlaku bahawa setelah tempoh yang sukar bagi semua orang, hubungan antara ayah dan anak menjadi lebih kuat. Namun, jika pasangan tidak menunjukkan inisiatif dalam hubungannya dengan anak, maka jangan ragu - anda telah membuat pilihan yang tepat.

Lebih-lebih lagi, perkahwinan dengan orang baru, berdasarkan perasaan dan rasa hormat bersama yang tulus, boleh menjadi positif bagi anak-anak. Bagaimanapun, cinta sejati bukanlah pengorbanan yang tidak bermakna, tetapi keinginan untuk menyenangkan dan memberi kehangatan.

Hidup dengan suami yang tidak dicintai - adakah anda perlu menandatangani keputusan sendiri?

Hanya anda yang akan membuat keputusan, mulailah hidup dengan cara yang baru, sama ada anda perlu tinggal bersama suami yang tidak anda sayangi. Jangan biarkan ketakutan, rasa tidak selamat, pendapat umum dan bahkan orang yang dekat dengan anda menahan kebebasan anda untuk memilih masa depan anda sendiri.

Sekiranya anda dapat bertahan hidup selama bertahun-tahun dengan lelaki yang tidak diingini, maka perpisahan itu sangat dahsyat, yang kemudian membuka ruang lingkup yang luar biasa untuk anda bertindak?

Selain itu, saudara-mara, rakan-rakan dan saudara-mara, walaupun mereka tidak akan menyokong langkah radikal anda, pasti akan berkongsi semua kesukaran dengan anda dan membantu anda menuju jalan pembaharuan.

Kehidupan dalam keadaan pengorbanan diri yang berterusan akan cepat atau lambat memerah semua jus daripada wanita terkuat. Tetapi adakah perspektif dan pendapat singkat orang-orang di sekitar anda layak untuk menderita? Hiduplah sendiri dan ingat bahawa hidup adalah perubahan, tanpa mustahil pergerakan ke depan.

Renungan untuk Suami Paling Menyentuh Hati dari Ust. Adi Hidayat

Catatan sebelumnya Kaviar terung untuk musim sejuk - resipi dan petua untuk memasak
Catatan seterusnya Apa yang boleh diberitahu oleh urat di dada?