Masalah Kulit Eczema dan Rekomendasi Produknya | FD Skincare 101

Diet hypoallergenic untuk dermatitis atopik: nasihat pemakanan

Alergi atau dermatitis adalah penyakit yang sangat tidak menyenangkan yang boleh menyerang kulit: muka, leher, punggung, perut, dll., sebagai orang dewasa dan bayi. Diet hypoallergenic untuk dermatitis atopik dan reaksi alergi adalah keperluan yang akan membantu menghilangkan kemerahan dan mengelupas epidermis, menjadikan rawatannya berkesan.

Kandungan artikel

Apa yang anda tidak boleh makan?

Diet untuk dermatitis atopik pada kanak-kanak dan orang dewasa melibatkan, pertama sekali, larangan terhadap makanan tertentu. Ketegasan seperti itu tidak dapat diabaikan, jika tidak, anda tidak akan berjaya dalam rawatan.

Keluarkan produk berikut dari menu bayi dan orang dewasa yang menderita dermatitis:

Diet hypoallergenic untuk dermatitis atopik: nasihat pemakanan
  • Lemak haiwan;
  • Daging berlemak;
  • Sebarang buah manis yang berwarna merah dan buah sitrus;
  • Sayuran merah: lada, tomato, dan lain-lain;
  • Semua coklat: pahit, susu, putih dan lain-lain;
  • Tanpa pengecualian, kacang dan madu.

Makanan yang terlalu pedas dan masin, hidangan yang disediakan dengan menggoreng dan merokok harus dikecualikan dari diet.

Perlu dinyatakan bahawa jika seseorang mempunyai jenis dermatitis seperti kontak dan oral, maka juga perlu mematuhi diet tertentu, tetapi cadangannya akan sedikit berbeza. Oleh itu, sebagai contoh, pesakit seperti itu dibenarkan makan sup daging, tetapi tidak lebih dari 1 hidangan sehari.

Diet untuk kanak-kanak dan orang dewasa

Sekiranya anda melihat dengan lebih terperinci, maka dengan dermatitis atopik, dietnya tidak begitu ketat. Perkara utama adalah mengingat prinsip asas: senarai apa yang anda boleh dan tidak boleh makan, dan semuanya akan menjadi agak mudah dan sederhana.

Oleh itu, untuk sebarang alergi, anda boleh memasukkan produk berikut dalam menu:

  • Sayur-sayuran (yang paling penting, bukan merah): kentang, zucchini, bawang, lobak, kubis, timun, labu;
  • Buah selain buah merah dan sitrus: epal hijau, plum, pir, ceri putih;
  • Oatmeal, soba, nasi, jagung, gandum dan bubur millet dimasak di dalam air;
  • Anda boleh makan ayam, daging lembu, arnab dan daging babi tanpa lemak, tetapi hanya direbus;
Diet hypoallergenic untuk dermatitis atopik: nasihat pemakanan

Untuk memastikan seratus peratus bahawa anda telah menghilangkan semua makanan yang menyebabkan reaksi alergi dan hanya makan makanan yang betul, lawati doktor anda. Pakar akan mengarahkan anda ke ujian yang diperlukan dan memberi cadangan mengenai pemakanan.

Mungkintentang itu anda akan dibenarkan untuk menambahkan beberapa produk ke menu atau, sebaliknya, akan diberitahu sekatan yang lebih ketat. Semua orang berbeza dan kadang-kadang dermatitis berlaku sepenuhnya daripada produk yang tidak dijangka, jadi perlu berunding dengan doktor yang baik.

Nuansa dan keanehan diet

Seperti yang disebutkan di atas, semua orang berbeza dan mustahil untuk memberikan cadangan yang sama yang sesuai dengan semua orang. Oleh itu, mana-mana diet mempunyai ciri dan spesifikasi tersendiri. Sebagai contoh, jika setelah lulus ujian ternyata penyebab reaksi alergi adalah cendawan, maka semua produk susu yang diperam (termasuk susu) termasuk dalam senarai makanan terlarang untuk orang ini.

Pada kanak-kanak kecil, makanan yang paling tidak biasa dapat memprovokasi dermatitis: buah beri atau buah-buahan. Oleh itu, perlu untuk memperbanyak diet remah secara beransur-ansur, memantau reaksi tubuh terhadap makanan baru.

Diet hypoallergenic untuk dermatitis atopik: nasihat pemakanan

Kanak-kanak pada masa remaja sering menderita dermatitis seborrheic. Dengan penyakit seperti ini, disarankan untuk membuang garam dari makanan, serta makanan industri. Di samping itu, makanan harus rendah lemak dan karbohidrat. Untuk dermatitis seborrheic, doktor mengesyorkan menggunakan ragi bir dan vitamin B.

Dalam dermatitis oral, penting untuk mengelakkan kerosakan pada mulut, jadi makanan kasar yang mengandungi serat harus dielakkan.

Dan, tentu saja, makanan kalengan, soda, daging asap, gula-gula dan bahaya lain yang lazat harus dikecualikan daripada diet seseorang dengan jenis dermatitis. Ngomong-ngomong, hidangan seperti itu boleh menimbulkan bukan sahaja reaksi alergi, tetapi juga penyakit saluran gastrousus.

Mengenai pemakanan ibu menyusu

Dermatitis sering berlaku pada bayi baru lahir yang masih menyusu. Dalam situasi seperti itu, persoalannya ialah seorang wanita yang menyusu harus menyemak semula menu dan mula mengikuti diet hypoallergenic.

Anda harus bergantung pada prinsip yang dibincangkan di atas. Satu-satunya perbezaan ialah diet untuk ibu menyusu dengan dermatitis atopik akan merangkumi produk tenusu.

Oleh kerana seorang wanita dalam tempoh ini mesti membekalkan kalsium bukan hanya untuk dirinya sendiri, tetapi juga untuk bayinya, oleh itu produk tenusu akan dimasukkan ke dalam menu dalam jumlah yang mencukupi.

Walau bagaimanapun, ketika membeli, misalnya, yogurt di kedai, penting untuk melihat komposisinya. Ia mesti bebas dari bahan tambahan buah dan banyak perasa. Adalah optimum untuk memilih produk dengan jangka hayat minimum. Sekiranya ibu menyusu suka minum teh, maka semasa diet, minuman berdaun dan bukannya bungkusan lebih disukai. Secara umum, diet yang lebih semula jadi adalah jaminan kesihatan dan ketiadaan dermatitis.

Seperti yang anda lihat, diet untuk reaksi alergi adalah diet yang benar-benar normal, walaupun dengan sedikit sekatan. Tonton apa yang anda makan dan kekal sihat!

Dr Norman - Ekzema dan Pemakanan

Catatan sebelumnya Bagaimana memilih tonometer?
Catatan seterusnya Kehamilan: bagaimana bayi berkembang di rahim?