SUARA GEMBALA GBI BOR PANAS | Minggu, 27 September 2020

Pergi ke gereja dalam tempoh anda: adakah baik atau tidak?

Persoalan sama ada mungkin untuk pergi ke gereja dengan masalah haid tidak hanya wanita, tetapi juga ahli teologi. Perbincangan ini telah berlangsung sejak zaman Perjanjian Lama dan hingga sekarang perwakilan dari banyak arus tidak setuju.

Mengapa terdapat arus! Kadang kala penyembah itu berubah, dan melarang - atau, sebaliknya, membuka - masuk percuma ke kuil Tuhan untuk wanita semasa haid. Mengapa terdapat tafsiran yang berbeza?

Kandungan artikel

Apa yang dikatakan Perjanjian Lama?

Pergi ke gereja dalam tempoh anda: adakah baik atau tidak?

Bahagian Alkitab Kristian yang paling kuno - Kitab Suci ini boleh disebut sebagai perlembagaan agama Kristian - Perjanjian Lama. Nama lain ialah Tanakh , Kitab Suci . Bahagian Teks Suci ini disusun bahkan sebelum kedatangan agama Kristian, dan merupakan bahagian umum dari dua agama - yang sekarang menentang - agama Yahudi dan Kristian.

Dalam Perjanjian Lama, kunjungan ke kuil dilarang untuk najis orang - akses kepada Tuhan ditolak bagi mereka. Sudah di zaman Kristiani, Tuhan berhenti berpisah menjadi bersih dan najis, dia mulai memberikan perhatian yang sama kepada semua orang, menyembuhkan penderitaan.

Kemudian dalam kategori najis terdapat:

  • penderita kusta;
  • semua orang menderita penyakit radang purulen;
  • pesakit dengan disfungsi prostat;
  • mereka yang mencemarkan diri dengan menyentuh badan yang reput - iaitu mayat;
  • wanita dengan pendarahan saluran kemaluan, berfungsi dan patologi.

Dipercayai bahawa seseorang tidak boleh pergi ke gereja setelah bersentuhan dengan dosa - semua negeri berada di bawah definisi ini.

Menariknya, masa pembersihan bagi wanita yang melahirkan bayi lelaki akan dikurangkan sebanyak 2 kali ganda berbanding waktu pembersihan bagi ibu-ibu perempuan - 40, dan 80 hari.

Dapat dilihat bahawa diskriminasi terhadap wanita dimulai pada zaman kuno dan tercermin dalam Perjanjian Lama.

Adakah mungkin memasuki kuil dengan noktah: pemandangan moden

Pada masa Perjanjian Baru, senarai orang-orang yang tidak bersih itu diperbaiki. Tuhan menjadi lebih memahami tentang masalah manusia - namun, beberapa batasan bagi wanita tetap ada. Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja dengan tempoh anda telah dijelaskan untuk alasan kebersihan.

Pergi ke gereja dalam tempoh anda: adakah baik atau tidak?

Wilayah kuil dianggap Tanah Suci - dilarang menumpahkan darah ke atasnya. Produk kebersihan pelindung yang boleh dipercayai telah muncul sama sekalikebelakangan ini. Sehingga beberapa abad yang lalu, wanita tidak selalu menggunakan tuala wanita dan menyembunyikan keadaan semula jadi dari orang lain.

Darah tidak boleh tumpah di tanah gereja - oleh itu, pintu masuk ke kuil ditutup bagi wanita yang mengalami pendarahan dari saluran kemaluan.


Terdapat teori lain mengapa seorang wanita tidak boleh pergi ke institusi kultus dengan tempohnya.

Bersalin, darah haid - semua ini dikaitkan dengan dosa asal: kelahiran bayi dan penolakan telur dengan endometrium. Dan siapa yang harus disalahkan kerana hakikat bahawa umat manusia diusir oleh Tuhan dari taman-taman syurga? Perempuan! Secara langsung dalam masa pertemuan dengan keadaan yang telah menempatkan manusia dalam siksaan abadi dan memaksa mendapatkan makanan untuk diri mereka sendiri dengan keringat dan darah , seks wanita tidak diizinkan oleh Tuhan. Mungkin tidak mengingatkan anda akan keadaan yang tidak menyenangkan.

Oleh itu, 40 hari selepas melahirkan - sehingga selepas bersalin dan semasa haid berakhir, akses kepada Tuhan dilarang.

Ubah konsep

Kekotoran menurut Perjanjian Lama dikaitkan dengan peringatan akan urusan duniawi - kelahiran seseorang, kematiannya, kemungkinan jatuh sakit. Tetapi sudah ada di halaman Perjanjian Baru, anak Tuhan, Jesus the Savior, mempunyai keyakinan yang berbeza.

Mengapa pandangan para menteri yang menggambarkan kehidupan para Orang Suci banyak berubah? Adalah perlu untuk mengingat bagaimana - sekarang mereka mengatakan, dipersembahkan - Yesus Kristus oleh imam Kristian, menyebarkan agama baru di kalangan penduduk.

Yesus Kristus adalah perwujudan kehidupan. Sekiranya anda mematuhinya, maka anda berhak untuk hidup kekal. Tuhan dapat menyembuhkan penderitaan; dengan sentuhan, dia dapat kembali ke kehidupan duniawi. Prinsip kekotoran hilang ketika mengingatkan tentang kematian - sebab itulah konsep larangan mengunjungi kuil telah diperbaiki.

Ahli teologi terkenal membenarkan mengubah peraturan untuk wanita juga.

Sebagai contoh, Grigory Dvoeslov percaya bahawa seorang wanita yang mengalami haid boleh pergi ke gereja untuk berdoa. Semua proses dalam tubuhnya adalah semula jadi, lebih-lebih lagi - sejak Tuhan menciptakannya, maka segala sesuatu yang ditemuinya selama hidupnya dari Tuhan - tidak ada yang bergantung pada jiwa, kehendak dan keinginannya. Tuhan memberi haid untuk membersihkan badan, jadi dalam tempoh ini najis tidak dapat dipertimbangkan.

Imam Nikodim Svyatorets berkongsi pendapat ahli teologi terkemuka ini, lebih-lebih lagi, dia percaya bahawa pada masa ini seorang wanita tidak hanya dapat berdoa, tetapi juga menerima persekutuan.

Melarang kehadiran di gereja pada hari-hari haid sama sekali tidak betul.

Pendeta Konstantin Parkhomenko menulis bahawa pada hari ini seorang wanita bahkan dapat menerima persekutuan, tetapi jika dia menolak tindakan ini kerana menghormati sakramen - mengetahui Kitab Suci, maka perbuatannya itu akan layak mendapat pahala Tuhan.

Tetapi masih ada pendapat bahawa sejak Tuhan pada masa ini tidak memungkinkan untuk meneruskan keluarga, wanita dianggap najis - jika tidak lelaki akan bersama merekadibeli.


Pendapat para imam

Seperti yang anda lihat, paderi masih mempunyai pendapat yang berbeza. Dan mungkin ini yang berlaku - di satu paroki wanita diizinkan untuk beribadah, tetapi di satu paroki mereka tidak.

Sekiranya anda menyelidiki Kitab Suci, ternyata kesucian batin seseorang lebih penting bagi Tuhan, dan apa yang terjadi pada tubuhnya adalah perkara kedua. Oleh itu, jika seorang wanita menaati perintah-perintah dasar, maka mengunjungi kuil pada bila-bila masa dalam hidupnya tidak boleh menjadi dosa.

Segala sesuatu yang diciptakan oleh Tuhan itu suci, dan pergi ke gereja pada hari-hari kritikal atau tempoh selepas bersalin bukanlah dosa. Lebih-lebih lagi, pada masa ini, anak-anak dibaptis bukan hanya setelah keluar dari hospital, tetapi juga di dalam temboknya - iaitu, para imam tidak takut menyentuh wanita tersebut setelah melahirkan, tidak menghitungnya najis dan buruk .

Oleh itu, jika anda seorang wanita yang benar-benar beragama, maka sebelum merancang untuk menghadiri kebaktian secara berkala, anda harus bertanya kepada imam apa pandangan yang dipegangnya dan bertindak sesuai.

Jika mengunjungi kuil adalah penghormatan kepada tradisi moden - iaitu, anda mengikuti fesyen - dan anda memasuki institusi pemujaan kerana adalah kebiasaan untuk muncul di sana pada hari Paskah atau Krismas, kemudian fikirkan keadaan anda tidak berbaloi.

Wanita beragama sejati pada hari-hari kritikal atau pada masa selepas bersalin menahan diri untuk tidak terlibat secara langsung dalam upacara keagamaan, yang meliputi menyentuh kuil.

Sembuh Dari Trauma, Kembali Mencintai

Catatan sebelumnya Cara makan tiram dengan betul, serta cadangan untuk penyediaannya
Catatan seterusnya Kucing latihan: untuk wanita hamil, sebagai pencegahan, rawatan dan pemulihan